I am Traveller, Seeking The Truth

“Rasulullah SAW bersabda : “Allah ‘Azza Wajalla berfirman (hadits qudsi): “Kasih sayangKu mengalahkan kemurkaanKu.”



"Korang jangan la tsiqqah sangat hingga lari mad'u..."
Antara tsiqqah, ego, sombong dan pelihara hati, yang mana lebih baik ya?
Tsiqqah: Kita cuba buat yang terbaik dan sebagai pimpinan(tak kira pimpinan di peringkat mana) untuk mendapatkan kepercayaan mad'u kita,(Jangan sehingga kita menjadi hipokrit).Bukan sahaja tsiqqah dalam erti kata "berjurus", baik.:)

Proses mentarbiah diri dalam membentuk fardil muslim memerlukan 1001 mujahadah, ketepikan apa orang "kata". Mungkin orang akan kata kita hipokrit, tapi sebenarnya pada masa itu, kita sedang dalam proses membentuk fardil muslim.
Contoh yang amat mudah. Solat sunat ba'diyyah. Mungkin sebelum ni, kita tidak biasa melazimi solat sunat ba'diyyah, tapi bila terdetik suara hati untuk solat sunat, Ikhlaskan niat, untuk melatih diri. Imam Gahazali ada menyebut tentang proses membentuk akhlak, yang pertama kita haruslah melalui proses riyadah iatu melatih diri. Seterusnya kita akan lalui proses mujahadah.Untuk membentuk dan mentarbiyyah diri ke arah yang di redhai Allah, memerlukan mujahadah yang tahap tinggi.

Jadi, jaganlah kita terlalu cepat melabelkan seseorang yang menjaga muamalatnya dengan muslimin dengan "tsiqqah tak bertempat". Hakikat dalam memelihara hati, menjaga hubungan kita dengan Allah amat susah. Cara individu memelihara hatinya mungkin pelbagai selagi tidak melanggar syariat.

Muamalat dengan mad'u tetap kena jaga antara muslimin dan muslimat.Tak kira lah mad'u yang kita sasarkan itu adalah di peringkat adik kita atau junior kita. Yakinlah dengan Allah,apabila kita jaga hubungan kita dengan manusia,Allah akan memelihara kita.Teringat ana semasa belajar di bumi waqafan KIAS . Ust Azhar dalam subjek fiqh munakahat,. Beliau menasihati anak didiknya agar jaga muamalat dengan muslimin. Sama juga hubungn dengan “couple”, “tunang”. Kl kita jaga hubungan ini, Allah akan jaga keluarga kita di kemudian hari. Islam antara cirri-cirinya ialah tsabat dan murunah iatu tetap dan fleksible. Tetap dari sudut hukum , dan fleksible dalam berdakwah selagi mana tidak melanggar syraiat dan dakwah Islam tersebar di mana bertapaknya kaki kita.

Pemakaian, penampilan Islamik tidak mengahalang kita untuk terus berdakwah. Malah, satu bonus untuk orang yang boleh mengekalkan pemakaiannya. ((Azillatin alal mu’minin, a’izzatin alal kafirin))Tidak salah untuk da’ie yang cuba untuk mengubah penamipilannya selagi mana tidak melanggar syaiatLihatlah realitI tempat yang kita berada.

Ego, sombong sebenarnya adalah kata-kata ujian buat dai’e agar dai’e ingat dan sentiasa bermuhasabah. Ini hanya pandangan penulis, bukan mana-mana organisasiOk, selamat amar maaruf nahi munkar.:)


sumber:
Siti Aishah Yusoff



Definisi :

Korban: kesanggupan melakukan sesuatu sebagai tanda kasih, kerana kasih ia sanggup menderita.

Berkorban: menanggung penderitaan untuk kebahagian, kepentingan orang dll, menyerahkan sesuatu untuk tanda cinta dll

 
 

Pengorbanan terhadap Ibu Bapa.

حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ حَدَّثَنِي سَالِمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ انْطَلَقَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ مِمَّنْ كَانَ قَبْلَكُمْ حَتَّى أَوَوْا الْمَبِيتَ إِلَى غَارٍ فَدَخَلُوهُ فَانْحَدَرَتْ صَخْرَةٌ مِنْ الْجَبَلِ فَسَدَّتْ عَلَيْهِمْ الْغَارَ فَقَالُوا إِنَّهُ لَا يُنْجِيكُمْ مِنْ هَذِهِ الصَّخْرَةِ إِلَّا أَنْ تَدْعُوا اللَّهَ بِصَالِحِ أَعْمَالِكُمْ فَقَالَ رَجُلٌ مِنْهُمْ اللَّهُمَّ كَانَ لِي أَبَوَانِ شَيْخَانِ كَبِيرَانِ وَكُنْتُ لَا أَغْبِقُ قَبْلَهُمَا أَهْلًا وَلَا مَالًا فَنَأَى بِي فِي طَلَبِ شَيْءٍ يَوْمًا فَلَمْ أُرِحْ عَلَيْهِمَا حَتَّى نَامَا فَحَلَبْتُ لَهُمَا غَبُوقَهُمَا فَوَجَدْتُهُمَا نَائِمَيْنِ وَكَرِهْتُ أَنْ أَغْبِقَ قَبْلَهُمَا أَهْلًا أَوْ مَالًا فَلَبِثْتُ وَالْقَدَحُ عَلَى يَدَيَّ أَنْتَظِرُ اسْتِيقَاظَهُمَا حَتَّى بَرَقَ الْفَجْرُ فَاسْتَيْقَظَا فَشَرِبَا غَبُوقَهُمَا اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتُ فَعَلْتُ ذَلِكَ ابْتِغَاءَ وَجْهِكَ فَفَرِّجْ عَنَّا مَا نَحْنُ فِيهِ مِنْ هَذِهِ الصَّخْرَةِ فَانْفَرَجَتْ شَيْئًا لَا يَسْتَطِيعُونَ الْخُرُوجَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ الْآخَرُ اللَّهُمَّ كَانَتْ لِي بِنْتُ عَمٍّ كَانَتْ أَحَبَّ النَّاسِ إِلَيَّ فَأَرَدْتُهَا عَنْ نَفْسِهَا فَامْتَنَعَتْ مِنِّي حَتَّى أَلَمَّتْ بِهَا سَنَةٌ مِنْ السِّنِينَ فَجَاءَتْنِي فَأَعْطَيْتُهَا عِشْرِينَ وَمِائَةَ دِينَارٍ عَلَى أَنْ تُخَلِّيَ بَيْنِي وَبَيْنَ نَفْسِهَا فَفَعَلَتْ حَتَّى إِذَا قَدَرْتُ عَلَيْهَا قَالَتْ لَا أُحِلُّ لَكَ أَنْ تَفُضَّ الْخَاتَمَ إِلَّا بِحَقِّهِ فَتَحَرَّجْتُ مِنْ الْوُقُوعِ عَلَيْهَا فَانْصَرَفْتُ عَنْهَا وَهِيَ أَحَبُّ النَّاسِ إِلَيَّ وَتَرَكْتُ الذَّهَبَ الَّذِي أَعْطَيْتُهَا اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتُ فَعَلْتُ ابْتِغَاءَ وَجْهِكَ فَافْرُجْ عَنَّا مَا نَحْنُ فِيهِ فَانْفَرَجَتْ الصَّخْرَةُ غَيْرَ أَنَّهُمْ لَا يَسْتَطِيعُونَ الْخُرُوجَ مِنْهَا قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ الثَّالِثُ اللَّهُمَّ إِنِّي اسْتَأْجَرْتُ أُجَرَاءَ فَأَعْطَيْتُهُمْ أَجْرَهُمْ غَيْرَ رَجُلٍ وَاحِدٍ تَرَكَ الَّذِي لَهُ وَذَهَبَ فَثَمَّرْتُ أَجْرَهُ حَتَّى كَثُرَتْ مِنْهُ الْأَمْوَالُ فَجَاءَنِي بَعْدَ حِينٍ فَقَالَ يَا عَبْدَ اللَّهِ أَدِّ إِلَيَّ أَجْرِي فَقُلْتُ لَهُ كُلُّ مَا تَرَى مِنْ أَجْرِكَ مِنْ الْإِبِلِ وَالْبَقَرِ وَالْغَنَمِ وَالرَّقِيقِ فَقَالَ يَا عَبْدَ اللَّهِ لَا تَسْتَهْزِئُ بِي فَقُلْتُ إِنِّي لَا أَسْتَهْزِئُ بِكَ فَأَخَذَهُ كُلَّهُ فَاسْتَاقَهُ فَلَمْ يَتْرُكْ مِنْهُ شَيْئًا اللَّهُمَّ فَإِنْ كُنْتُ فَعَلْتُ ذَلِكَ ابْتِغَاءَ وَجْهِكَ فَافْرُجْ عَنَّا مَا نَحْنُ فِيهِ فَانْفَرَجَتْ الصَّخْرَةُ فَخَرَجُوا يَمْشُونَ

 
 

(اخرجه البخاري في الكتاب الإجارة باب مَنْ اسْتَأْجَرَ أَجِيرًا فَتَرَكَ الْأَجِيرُ أَجْرَهُ فَعَمِلَ فِيهِ الْمُسْتَأْجِرُ فَزَادَ أَوْ مَنْ عَمِلَ فِي مَالِ غَيْرِهِ فَاسْتَفْضَلَ)

Maksudnya :

Dari Abdul Rahman iaitu Umar bin al-Khattab r.a katanya: Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : Ada tiga orang dari orang-orang sebelummu sama berangkat bepergian bersamamu sehingga terpaksa menempati dalam sebuah gua untuk bermalam. Kemudian mereka pun memasukinya. Tiba-tiba sebiji batu jatuh dari gunung lalu menutup gua tersebut. Mereka bertanya bahawasany, tidak ada yang dapat menyelamatkan akmu semua dari batu besar ini melainkan jikalau kamu semua berdoa kepada Allah dengan menyebut perbuatanmu yang baik-baik. Seorang dari mereka itu berkata: Ya Allah, saya mempunyai orang tua yang sudah tua serta lanjut usianya dan saya tidak pernah member minum kepada sesiapapun sebelum keduanya itu, baik kepada keluarga ataupun hamba sahaya. Kemudian pada suatu hari, amat jauh saya mencari kayu yang dimaksudkan daun-daunan untuk makanan ternak. Saya belum lagi pulang pada kedua orang tua itu sampai mereka tertidur. Selanjutnya saya pun memerah minuman untuk keduanya itu dan keduanya saya temui telah tidur. Saya enggan untuk mengejutkan mereka ataupun memberikan minuman kepada seseorang sebelum keduanya, baik kepada keluarga atau hamba sahaya. Seterusnya saya tetap dalam keadaan menantikan mereka bangun dan gelas itu tetap di tangan saya sehingga fajar menyinsing. Anak-anak kecil menangis kerana kelaparan dan mereka ini berada dekat dengan kedua kaki saya. Selepas itu, setelah keduanya bangun lalu mereka minum minuman tersebut. Ya Allah, jikalau saya mengerjakan sedemikian itu dengan niat benar-benar mengharapkan keredhanMu, maka lapanglah kesukaran yang sedang kami hadapi dari batu besar yang menutup ini. Batu besar itu tiba-tiba terbuka sedikit tetapi mereka belum lagi dapat keluar darinya…

Pengajaran dari Hadith:

  1. Kita disunnah berdoa kepada Allah tatkala kita sedang dalam keadaan yang sulit, misalnya mendapatkan malapetaka, kekurangan rezeki dalam kehidupan, sedang sakit dan lain-lain.
  2. Kita disunnah bertawassul dengan amal perbuatan kita sendiri yang salih, agar kesulitan itu segera lenyap dan digantikan dengan kelapangan oleh Allah Ta'ala. Bertawassul ertinya membuat perantaraan dengan amal salih, agar permohonan kita dimakbulkanNya. Bertawassul dengan cara ini tiada seorang ulama pun yang menidakkannya. Ulama juga tidak berselisih pendapat dalam bertawassul dengan orang-orang salih dan alim sebagaimana perbuatan Saidina Umar yang bertawassul dengan Ibnu Abbas, agar hujan segera diturunkan.


     

    Antara isi-isi penting dan pengajaran lain yang boleh diambil daripada hadith yang panjang ini adalah:

  3. Menjadi kewajipan kepada anak-anak untuk menjaga ibubapa dengan baik dan mentaati mereka selagi mana tidak terkeluar dari syariat Islam.
  4. Sanggup berkorban dengan mendahulukan kepentingan ibu bapa daripada kepentingan peribadi, keluarga dan orang sekeliling.

    …………………………………………………………………………………………………….

    Rujukan :

    1. Fathul Bari : Penjelasan Kitab Shahih al-Bukhari. Syaikh Abdul Aziz Abdullah bin Baz. m/s 15
    2. Riyadhus Shalihin : Taman Orang-orang Salih karangan Imam Nawawi alih bahasa M. Abdai Rathomy. Ms 73-76



Keadilan

Prinsip kedua dalam sistem politik Islam ialah keadilan. Ini adalah bersangkutan dengan keadilan sosial yang dijamin oleh sistem sosial dan sistem ekonomi Islam. Keadilan di dalam bidang-bidang sosioekonomi tidak mungkin terlaksana tanpa wujudnya kuasa politik yang melindungi dan mengembangkannya. Di dalam perlaksanaannya yang luas, prinsip keadilan yang terkandung dalam sistem politik Islam meliputi dan menguasai segala jenis perhubungan yang berlaku di dalam kehidupan manusia, termasuk keadilan di antara rakyat dan pemerintah, di antara dua pihak yang bersengketa di hadapan pihak pengadilan, di antara pasangan suami isteri dan di antara ibu bapa dan anak-anaknya. Oleh sebab kewajiban berlaku adil dan menjauhi perbuatan zalim adalah merupakan di antara asas utama dalam sistem sosial Islam, maka menjadi peranan utama sistem politik Islam untuk memelihara asas tersebut. Pemeliharaan terhadap keadilan merupakan prinsip nilai nilai sosial yang utama kerana dengannya dapat dikukuhkan kehidupan manusia dalam segala aspeknya.

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا لَيْثٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ قُرَيْشًا أَهَمَّهُمْ شَأْنُ الْمَرْأَةِ الْمَخْزُومِيَّةِ الَّتِي سَرَقَتْ فَقَالُوا وَمَنْ يُكَلِّمُ فِيهَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالُوا وَمَنْ يَجْتَرِئُ عَلَيْهِ إِلَّا أُسَامَةُ بْنُ زَيْدٍ حِبُّ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَلَّمَهُ أُسَامَةُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
أَتَشْفَعُ فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللَّهِ ثُمَّ قَامَ فَاخْتَطَبَ ثُمَّ قَالَ إِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ قَبْلَكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ وَايْمُ اللَّهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا

Maksudnya: "Sesungguhnya orang-orang Quraisy diusahakan oleh perempuan al-Makhzumiyyah yang mencuri itu. Lalu mereka berkata, sekarang siapa yang mahu berbicara dengan Rasulullah s.a.w? Tidak ada seorang pun yang maju melainkan Usamah bin Zaid yang dicintai Rasulullah s.a.w, maka jawab Rasulullah: Adakah engkau membela dalam perkara hukuman dari antara hukum-hukum Allah? Kemudian Rasulullah s.a.w. berdiri seraya berkhutbah, baginda bersabda: Hai manusia! Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu telah melakukan kesesatan iaitu sesungguhnya apabila ada dikalangan mereka seorang yang terhormat mencuri mereka diamkan, tetapi kalau dikalangan mereka itu yang mencuri adalah orang yang lemah mereka melaksanakan hukuman keatasnya. Demi Allah! Seandainya Fatimah yang mencuri, pasti aku akan memotong tangannya."

Huraian Hadith:

  • Keadilan dalam Islam terletak pada garis terdepan dari prinsip-prinsip dasar yang menjadi landasan Islam. Bukan hanya dalam masalah pengadilan dan mengikis perselisihan tetapi seluruh masalah negara baik hukum, pemerintahan mahupun politik.
  • Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah: Barangsiapa yang memiliki kepekaan terhadap syariat dan mencermati kesempurnaannya dan cakupannya terhadap tujuan kemaslahatan manusia di dunia dan akhirat dan kedatangannya dengan tujuan keadilan di atas keadilannya, dan tidak ada kemaslahatan di atas apa yang dicakupnya tentang berbagai kemaslahatan, maka jelas baginya politik yang adil merupakan bahagian dari bahagian syariat dan cabang dari pelbagai cabangnya.
  • Syed Qutb: Keadilan adalah milik semua dan bukan merujuk kepada orang-orang Islam sahaja bukan juga keadilan terhadap kafir dan ahli kitab sahaja tetapi keadilan adalah hak semua manusia.

    ……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

    Rujukan :

  1. Sahih Bukhari, Hadith al-Ghar, juzu' 11/ 3216
  2. Dr. Samir Aliyah, terj:H.Asmuni Solihan Zamarkasyi, 1997, hlm. 97 / 98
  3. Mohd Izani bin Mohd Zain, 2005, hlm. 16


 

My Profile

Kelantan, Malaysia
Maahad Rahmaniah,Kelantan (1997-2002) Darul Quran,JAKIM (2003-2006) SarjanaMuda UK Malaysia (2006-2009) Ijazah BA & AQ, Syria (Mei-Nov09) Sarjana UK Malaysia (Dec2009-Dec2010) PHD UMalaya / Jordan (2012-2014)

PERHATIAN

Salam..

sape ye pandai buat read more -:), tolong ajar ye..

erm, blog ana ni kalau nak tgok artikel penuh kena klik pada tajuk..

About this blog


1) Pemikiran dan Metodologi Dr Nuruddin Itr dalam penulisan kitab Manhaj al-Naqd (PHD)


2) Sejauhmana Keprihatinan Syeikh al-Albani terhadap Syawahid Imam al-Tirmizi. Kajian Terhadap Metodologi Antara Keduanya (MA)


3) Hukmul Ahadith allati Sakata a'nhu Abi Daud : Wahukmuhu lil Syeikh Albani (BA)


- Cadangan Proposal :

Penggunaan Kalimah Allah dikalangan Non Muslim menurut perspektif Al-Quran dan Al-Sunnah

Kalau sahabat-sahabat ada bahan, bagila kat ana ye. TQ





Biicara Ukhuwwah

Sahabat Seperjuangan