I am Traveller, Seeking The Truth

“Rasulullah SAW bersabda : “Allah ‘Azza Wajalla berfirman (hadits qudsi): “Kasih sayangKu mengalahkan kemurkaanKu.”


Puteraku, getaran dan godaan perasaan yang disebabkan oleh membaranya syahwat bukan kalian saja yang merasakannya. Perkara itu adalah penyakit umum para pria. Tenangkan hati kalian, keluhan itu bukan hanya kalian saja yang merasakannya. Orang yang kurang merasakan nikmatnya tidur adalah seperti murid yang mengabaikan pelajaran, seorang yang melalaikan pekerjaan atau perniagaannya. Syair dan pantun yang ditulis oleh para sasterawan, ungkapan hati para penulis terkenal dengan pujuk rayu dan kemesraan. Semuanya adalah serupa dengan godaan nafsu seperti yang kalian alami sekarang.

Gejala yang timbul terhadap seseorang seusiamu, nafsu yang mulanya tenang, timbul dan bergelora. Perasaan menjadi tegang, dunia terasa berubah, manusia kelihatan berbeza, tidak lagi kelihatan wanita dalam keadaan sebenarnya, iaitu manusia yang tercipta daripada daging dan darah, yang mempunyai kelebihan dan kekurangan. Baginya, wanita adalah segalanya, Wanita dipuja-puja, dijadikan makhluk idaman, tanpa sedikitpun ada kekurangan atau kelemahan. Indah.. menarik.. menawan.. seperti indahnya patung buatan pengukir terkenal. Gelojak seksual datang bertubi-tubi, membara dan membakarnya? Adakah ini satu cabaran! Sekiranya kita kembali dan berpegang pada sunnatullah dan tabiat nafsu, ubatnya ialah..berkahwin!!!

Peraturan dan budaya masyarakat atau bimbingan ilmu pengetahuan memberi 3 pilihan kepada kita sebagai jalan keluarnya. Ketiga-tiganya buruk, kecuali yang keempat, iaitu jalan yang diberikan Allah, iaitu…. berkahwin !!!

Pertama : Menuruti fitrah dan bayangan impian nafsu syahwat. Selalu mengisi fikiran dengan gambar-gambar lucah sama ada di alam sedar ataupun mimpi. Cara untuk melupakan dengan jalan seperti ini bukan sahaja tidak berjaya, tetapi justeru akan membayangi dan mengganggu fikiran, sehingga akan merosakkan saraf dan mengakibatkan gila atau putus asa.

Kedua : Melakukan istimnaa. Apabila dilakukan berlebih-lebihan akan mengganggu keseimbangan jiwa, timbul perasaan sedih, tubuh lemah, mudah sakit, kelihatan tua sebelum waktunya, murung, muka pucat, menyendiri, menjauhkan diri dari pergaulan masyarakat, malu bertemu orang, takut risiko hidup, menghindari setiap tanggungjawab.. dia mati sebelum mati.

Ketiga : Menimba dari sumur dosa dan merasakan kelazatan dari yang haram, meniti jalan sesat, menjadi pelanggan pelacuran, merosakkan kesihatan, meruntuhkan keputeraanya dan agamanya, merobek-robek baju agamanya sekadar untuk ditukar dengan kenikmatan yang sebentar sahaja dirasakan. Jangan kalian kira bahawa sekali mendekati zina kemudian kalian akan berhenti, puas dan kenyang. Tidak! Sekali kalian melakukannya, kalian akan lebih bernafsu terhadap wanita-wanita yang lain. Sama seperti halnya meminum air masin, bertambah banyak diminum bertambah haus dirasakan.

Puteraku, aku berani menyatakan dengan pasti kepada kalian, bahawa masalah seksual pada hakikatnya adalah masalah yang lebih ringan dan lebih mudah dari apa yang kalian gambarkan. Masalah yang kalian bicarakan, besar-besarkan, sebenarnya lebih kecil dari yang kalian bayangkan. Malah apa yang kalian bicarakan dan bahaskan itu adalah lebih besar dari kenyataannya. Sesuatu yang mempercantikkan kaum wanita, memperindahkan cinta, meninggikan khayalan dan impian, mendorong para pemuda ke arah gambaran yang berlipat ganda dari perasaan yang sebenamya. Memang, dorongan syahwat boleh membutakan penglihatan dan menulikan pendengaran.

Apabila direnungkan masalah syahwat ini dengan fikiran yang tenang, dengan akal yang sihat dan bukan dengan dorongan emosi dan nafsu syahwat itu sendiri, tentu pandangan kita tidak akan jauh terkeliru.. Rayuan tidak akan mampu dan berjaya tanpa ajakan dan dorongan kawan yang jahat. semua itu adalah penyakit. Tetapi apakah ubatnya? Ubat mujarab yang dapat menyembuhkannya ialah kembali kepada sunnah Allah dan ketetapan-ketetapan ajaran-Nya. Kerana Allah tidak akan melarang atau mengharamkan sesuatu, kecuali digantinya dengan yang lebih baik...Allah mengharamkan zina, digantinya dengan pernikahan atau perkahwinan. Jadi, ubat penyembuh dari penyakit itu ialah berkahwin! Inilah cara yang halal dan satu-satunya jalan menuju kebaikan.

Puteraku, kesimpulan dari nasihatku ialah kalian patut segera berkahwin. Hanya itulah ubat yang paling ampuh. Jangan kalian terlalu memberatkan perkahwinan, mengharapkan bidadari idaman dari syurga..Semua itu khayalan.. Kebahagian dan ketenangan hati lebih utama berbanding segal-galanya.. Apabila kalian belum mampu, kalian mesti menjaga diri dan takut pada larangan Allah. Kalian hendaklah tekun beribadah, menuntut ilmu, menyibukkan diri dengan berbagai kegiatan sama ada suka, organisasi atau lain-lain lagi. Itulah jalan keluar dan ubat yang mengandungi penyembuhan. Puteraku, membahaskan pertanyaanmu akan sangat panjang. Hanya inilah sekadar untuk memenuhi waktu, memanfaatkan kesempatan dalam memberi jawapan.

Putera-putera harapanku.. Jangan kalian “matikan’ diri kalian sebelum matinya yang sebenar. Sedarkah kalian? Kalian membawa amanah agama.. Kalianlah bakal mencorak masyarakat kearah yang lebih baik. Jangan sesekali kalian mengambil kesempatan dan menabur janji manis untuk memperdaya pria2 yang lemah dan berdaya.. kasihanilah mereka, belas ihsanlah pada mereka.. Bendunglah syahwat kalian dengan cara yang sepatutnya.. Demi Allah, kerana sayangkan kalian, maka nasihat ini aku nukilkan…Agar ianya diambil iktibar dan pengajaran bagi putera-putera idamanku yang berfikir…

Wahai rakan-rakan yang dikasihi sekelian, apakah tidak ingin kita menyumbang untuk memadamkan bara-bara kemurkaan Allah dan unsur-unsur keruntuhan masyarakat? Ambillah peluang, bukalah medan sumbangan kalian agar kita sama-sama dapat memberikan sumbangan terbaik dalam membina generasi mulia dan terpelihara..


Abu al-A’la almaududi : Sekiranya kamu mahu melihat dunia (masyarakat) sekarang, maka lihatlah pada pemudanya, Dan sekiranya kalian mahu melihat generasi akan datang, maka lihatlah pada pemudinya”


Rasulullah s.a.w bersabda ; “Tiadalah fitnah yang lebih aku takut menimpa kaum lebih daripada fitnah wanita“

Api syahwat yang membara mampu merubah kejernihan menjadi keruh dan gelap kehitaman. Hanya sedetik hilang pertimbangan seusia hidup menanggung beban. Apakah yang dapat menuntun bara-bara nafsu selain ilmu dan kesedaran? Itulah noktah kegelinciran, akibat kealpaan dan kelalaian yang tiada sempadan…

Hati terasa geram, sayu, sedih, hiba dan bermacam-macam perasaan yang tak mampu digambarkan. Dimana-mana pun, kita tetap akan melihat puteri-puteri Islam semakin hanyut, semakin lalai, semakin rosak.. Puteri-puteri sayang semakin berani dan tidak malu-malu untuk membuka auratnya. berpakaian terbuka mempertontonkan lengan dan paha, punggung dan dada. pergaulan bebas sudah lama berleluasa..Seolah-olah sudah tidak mampu dielakkan lagi..

Wahai puteriku, pilihan itu kalian yang tentukan. Kunci pintu itu ada ditangan kalian. Jika kalian berjuang untuk memasuki pintu itu, maka keadaan berubah menjadi baik. Kalian memang benar puteriku sayang, kaum lelakilah yang memulakan langkah menempuh jalan dosa, bukan wanita. Tetapi ingat, bahawa tanpa kerelaan kalian, tanpa kelunakan sikap kalian, mereka tidak terus melangkah maju. Kalianlah yang telah membuka pintu kepada mereka, kalianlah yang telah membuka pintu itu !

Puteri-puteriku sayang… Lelaki yang baik dan soleh, akan datang kepada kalian dengan segala kerendahan hati, memohon kemaafaan dan akan menawarkan kepada kalian hubungan yang halal dan terhormat. Seorang gadis betapapun tinggi kedudukannya, betapapun banyak hartanya, dia tetap mempunyai cita-cita "Mencapai kebahagiaan yang hakiki, memiliki suami, menjadi isteri yang solehah dan menjadi ibu yang mithali". Cita-cita seperti ini pasti diharapkan oleh semua gadis samaada seorang ratu, artis mahupun wanita biasa.. Lelaki yang baik, pasti tidak rela melihat lahir qurratuainnya daripada rahim ibu yang keji dan apatah lagi untuk membesarkan dan memelihara anaknya.

Puteri-puteriku, suasana sepi dan lesunya pernikahan adalah kerana kesalahan kalian sendiri. Jatuhnya nilai perkahwinan dan semakin pesat bursa pelacuran juga adalah kerana perbuatan kalian! Lantas, kenapakah kalian tidak mencegahnya? Kenapa para gadis yang mulia dan terhormat tidak memerangi musibah dan wabak itu? Kalian, para gadis tentu lebih berkebolehan dan berkemampuan bertindak daripada kaum lelaki. Kalian sebagai gadis terhormat, mulia dan memiliki harga diri

Puteri-puteriku sayang, demi kasihku pada kalian, jagalah maruah kalian, malulah dengan diri kalian..Jangan sesekali kalian benarkan, putera-putera harapan agama hancur dan musnah kerana kalian. Hormatilah mereka..Bantulah mereka dengan menjaga dan memperbaiki diri kalian. Terlalu banyak bebanan tanggungjawab dan amanah yang patut mereka tunaikan.. Jangan kita khianati mereka..Mereka takkan musnah kalau bukan kerana kita.. Doakan mereka dipermudahkan jalan, mampu menepis segala dugaan kita dan dugaan dunia.. Ingatlah puteriku sayang, manfaatkan kelunakkan suaramu, kemanjaanmu, kecantikanmu pada tempat yang selayaknya!

Aku bersumpah : "Demi Allah, jangan percaya terhadap kata-kata sebahagian lelaki, bahawa mereka memandang kalian kerana akhlak dan adab. Berbicara dengan kalian seperti sahabat dan apabila mencintai kalian hanyalah sebagai teman akrab". Bohong, bohong, Bohong.. demi Allah mereka berbohong. Seandainya kalian mendengar perbualan di antara mereka, pasti kalian akan takut dan ngeri” (Syed Ali Thantawi)

My Profile

Kelantan, Malaysia
Maahad Rahmaniah,Kelantan (1997-2002) Darul Quran,JAKIM (2003-2006) SarjanaMuda UK Malaysia (2006-2009) Ijazah BA & AQ, Syria (Mei-Nov09) Sarjana UK Malaysia (Dec2009-Dec2010) PHD UMalaya / Jordan (2012-2014)

PERHATIAN

Salam..

sape ye pandai buat read more -:), tolong ajar ye..

erm, blog ana ni kalau nak tgok artikel penuh kena klik pada tajuk..

About this blog


1) Pemikiran dan Metodologi Dr Nuruddin Itr dalam penulisan kitab Manhaj al-Naqd (PHD)


2) Sejauhmana Keprihatinan Syeikh al-Albani terhadap Syawahid Imam al-Tirmizi. Kajian Terhadap Metodologi Antara Keduanya (MA)


3) Hukmul Ahadith allati Sakata a'nhu Abi Daud : Wahukmuhu lil Syeikh Albani (BA)


- Cadangan Proposal :

Penggunaan Kalimah Allah dikalangan Non Muslim menurut perspektif Al-Quran dan Al-Sunnah

Kalau sahabat-sahabat ada bahan, bagila kat ana ye. TQ





Biicara Ukhuwwah

Sahabat Seperjuangan